All for Joomla All for Webmasters
https://lpm.unimed.ac.id

LPM Unimed Manfaatkan Limbah Meuble Menjadi Media Tanam Jamur Tiram

Deli Tua (03/09) – Lembaga pengabdian masyarakat (LPM) Unimed intensif melakukan pemberdayaan masyarakat pinggiran dengan berbagai kegiatan produktif yang mengasah skill masyarakat hingga mampu tetap eksis dalam persaingan pada masyarakat luas.

Kegiatan produktif yang dilaksanakan pelatihan pembuatan media tanam jamur tiram yang memanfaatkan limbah serbuk gergaji dari usaha mebel atau prabot masyarakat yang selama ini tidak dimanfaatkan dan mengganggu masyarakat, dan saat ini disulap oleh beberapa dosen Unimed dan penggiat masyarakat disulap menjadi benda produktif sebagai media tanam jamur tiram.

Kegiatan yang dilaksanakan pada (03/09) di Kecamatan Deli Tua ini mengambil mitra Kelompok Usaha Bersama (KUBE) Barokah jaya dan Karya Utama yang terletak desa mekar sari. Kegiatan tersebut mengambil tempat langsung dilokasi Usaha Kedua mitra, Pada acara tersebut turut hadir Koordinator Bidang Kerjasama dan Pengembangan Wilayah LPM Unimed Irfandi, M.Si, Kepala Desa Mekar sari Subchan dan Ketua Program taufik Hidayat, owner “Kumbung Jamur” M. Alqomari, MP dan segenap masyarakat dan komunitas-komunitas Pemuda di Kecamatan Deli Tua.

Irfandi mengungkapkan bahwa kegiatan ini merupakan pengabdian dosen untuk memberikan peningkatan kecakapan hidup bagi masyarakat. Dengan memanfaatkan limbah ataupun bahan-bahan disekitar yang tidak termanfaatkan menjadi bahan yang memiliki nilai ekonomi bila diberikan kreasi dan inovasi. Seperti serbuk mebel yang selama ini dianggap sebagai limbah dan sampah bila di berikan sentuhan dan inovasi mampu di jadikan sebagai media tanam jamur tiram. Sehingga mampu menjadi solusi untuk ketahanan pangan masyarakat yang ada di sekitar perkotaan. Tingkat kemiskinan di Desa Mekar Sari termasuk yang tertinggi di kecamatan Deli Tua sekitar 16 Persen warga penduduk Desa mekar sari di masih dibawah garis kemiskinan.

Bila merujuk pada Badan Pusat Statistik Kabupaten Deli Serdang dari 2.617 Kepala Keluarga terdapat 408 Kepala Keluarga yang masuk dalam kategori Miskin, serta tingkat urbanisasi di Desa Mekar Sari tertinggi di kecamatan Deli Tua sebanyak 671 Orang sedangkan yang pindah sebanyak 36 orang hal ini memicu kepadatan penduduk serta persaingan hidup.

“Maka dari itu permasalahan ekonomi menjadi permasalahan serius bagi Unimed untuk meningkatkan taraf hidup masyarakat, karena sebagaian besar masyarakat daerah penyangga di deli tua bergerak dalam bidang jasa dan perdagangan. Maka pemberian live skill menjadi program utama bagi pembangunan desa dan kesajahteraan masyarakat”, imbuh dosen jurusan fisika Unimed tersebut.

Hal senada juga di ungkapkan oleh kepala Desa Mekar Sari, subchan mengungkapkan bahwa permasalahan kemasyarakatan yang ada di desanya banyak dari sisi kemiskinan masyarakat. Deli tua merupakan kawasan penyangga Ibu kota Provinsi Sumatera utara dimana daerah penyangga merupakan daerah urban, dimana jumlah penduduk yang datang dari luar daerah jauh lebih besar dari pertumbuhan jumlah penduduk asal yang ada.

Hal ini bila tidak di sikapi dengan bijak akan menjadi permasalahan yang pelik terutama dibidang ekonomi. Dengan hadirnya dosen-dosen Unimed untuk melatih masyarakat serta meningkatkan taraf hidup masyarakat lewat pemanfaaatan limbah serbuk gergaji ini membawa dampak positif tersendiri. Bagi masyarakat untuk menciptakan lapangan pekerjaan bagi masyarakat. Sehingga hal ini mempengaruhi pendapatan masyarakat yang selama ini hanya menjadi buruh dan pekerja mebel berlahan-lahan dapat memulai kegiatan entrepreneurship dan meningkatkan perekonomian keluarga,” imbuh Kepala Desa Mekar Sari.

Berita terkait

Beri komentar